Guru SMP Menjadi Korban Perampokan

oleh -
https://live.staticflickr.com/65535/48868799648_f29de48aa5_b.jpg

Blitar, ArahJatim.com – Satreskrim Polres Blitar Kota, berhasil mengungkap komplotan perampokan sepasang suami istri warga Desa Gembongan Kecamatan Ponggok Kabupaten Blitar. Kedua pelaku yakni Arif Dian Anjas (37) warga Deyeng Kec Ringinrejo Kabupaten Kediri dan Eko Heri Safaat (29) warga Desa Besuki, Kecamatan Udanawu, Kabupaten Blitar. Pelaku Arif Dian Anjas diketahui juga seorang residivis kasus pembunuhan di Kalimantan. Dia baru keluar dari penjara setahun lalu setelah menjalani hukuman selama delapan tahun.

Kedua korban sempat diancam dan disekap berjam-jam oleh komplotan yang berjumlah dua orang. Peristiwa perampokan ini dialami keduanya  pada Rabu (2/10/2019) sekitar pukul 14.30 wib.

Baca Juga :

Kronologis kejadian berawal saat korban Listichar (53) yang baru saja pulang mengajar melihat motor suaminya Rofi’i (57) terparkir di depan rumah. Korban kemudian masuk ke dalam rumah untuk mencari suaminya.

Saat masuk ke dalam rumah korban tiba-tiba didekap pelaku yang  menggunakan penutup wajah. Korban kemudian dibawa ke dalam kamar. Di dalam kamar tersebut korban melihat suaminya sudah dalam keadaan terikat tali sementara mata dan mulutnya ditutup menggunakan lakban.

“Kedua pelaku kemudian memaksa korban untuk menyerahkan barang-barang berharganya. Diantaranya empat buah kartu ATM, uang tunai Rp. 2,5 juta dan perhiasan emas,” ungkap Kapolres Blitar AKBP Adewira Negara Siregar, Jumat (4/10/2019).

Usai menguasai harta, pelaku meninggalkan rumah korban. Namun sebelum pergi pelaku sempat  melakukan pemukulan terhadap korban Rofi’i. Pelaku juga mengancam korban dengan  menunjukan sebuah benda mirip senjata api dan mengatakan agar korban tak lapor polisi.

“Kedua korban kemudian melaporkan kejadian ini ke Polsek Ponggok, dan langsung ditindaklanjuti petugas kepolisian,” jelasnya.

Tak butuh waktu lama kedua pelaku berhasil diamankan. Keduanya dibeluk Kamis (3/10/2019) setelah salah satu pelaku terekam CCTV  mesin ATM di wilayah Kecamagan Srengat, saat mengambil uang dari kartu ATM milik korban.

“Kedua pelaku berhasil diamankan kurang dari 12 jam setelah korban melapor ke polisi. Polisi melakukan tindakan tegas terukur kepada kedua pelaku karena sempat mencoba melawan petugas,” pungkasnya. (mua)