Blitar Kota Pertama Di Jawa Timur Yang Disinggahi

oleh -
Menteri PMK Puan Maharani didampingi Lingling dan Walikota serta Wakil Walikota Blitar memegang api Asian Games di area makam Bung Karno. (Foto: mayangkara)

Blitar, ArahJatim.com – Api obor Asian Games 2018 telah menyala dan mulai diarak keliling Indonesia. Setelah dari Yogyakarta dan Solo Jawa Tengah, Kota Blitar menjadi kota pertama di Jawa Timur yang jadi tempat torch relay Asian Games 2018.

Api Obor Asian Games 2018 itu sampai di Kota Blitar sekitar pukul 12.30 WIB dibawa Ling Ling Agustin mantan atlet tenis meja yang pernah berlaga di Olimpiade Barcelona 1992. Dari area city walk Ling Ling Agustin membawa api obor Asian Games 2018 ke dalam area Makam Bung Karno dan diserahkan kepada Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Republik Indonesia Puan Maharani.

Setelah diterima Puan rombongan torch relay sempat memanjatkan doa di Makam Bung Karno.

Menteri Puan Maharani mengatakan bangga dengan dipilihnya Kota Blitar sebagai salah satu kota yang dilewati torch relay Asian Games 2018. Terlebih api obor Asian Games 2018  akan singgah di Makam Bung Karno. Presiden pertama RI yang tak lain adalah kakek Puan Maharani.

“Kota Blitar dipilih karena nilai historis, dimana ini seperti mengulang sejarah. Dulu pertama kali Asian Games  digelar di Indonesia saat era presiden Soekarno pada 1962 lalu,” papar Puan Maharani, Jumat (20/7/2018).

Usai dari makam Bung Karno, Api Asian Games diarak menuju Kantor Wali Kota Blitar di Jalan Merdeka Kota Blitar, untuk diserahkan kepada Wakil Wali Kota Blitar Santoso.

“Tentu kami sangat bangga Kota Blitar menjadi salah satu Kota yang dilewati api obor Asian Games 2018,” jelas Wakil Wali Kota Blitar Santoso usai menerima api obor Asian Games di Kantor Wali Kota Blitar.

Setelah diarak api obor Asian Games 2018 diletakan di Kantor Wali Kota Blitar berdekatan dengan patung Bung Karno yang menjadi ikon Kantor Wali Kota Blitar.

Ketua Inasgoc Erick Tohir mengatakan, visi torch relay juga untuk mempromosikan Indonesia. Sehingga dipilih kota sejarah dan kota pariwisata untuk dilintasi torc relay.

“Memang visi dari torch relay yang kita lakukan adalah untuk promosi Indonesia. Sehingga kita memilih kota sejarah dan kota pariwisata seperti Solo, Yogyakarta, Kota Blitar, dan Banyuwangi,” papar Erick Tohir.

Api Obor Asian Games 2018 bertolak dari stadion Nasional Dhyan Chand New Delhi, India 17 Juli lalu. Stadion Nasional Dhyan Chand sendiri adalah tempat api abadi Asian Games. Stadion ini sekaligus juga merupakan arena pelaksanaan perdana Asian Games pada 1951.

Kemudian obor tiba di Candi Prambanan Jawa Tenggah pada 18 Juli. 19 Juli, obor dibawa dari Yogyakarta menuju Stadion Sriwedari, Surakarta tempat PON (Pekan Olahraga Nasional) pertama kali digelar. Setelah itu barulah obor bertolak ke Kota Blitar.  Api obor Asian Games 2018 akan melewati 54 kota di 18 provinsi dalam 35 hari.(mua)