Dinas Kesehatan Banyuwangi Gerak Cepat Tangani Klaster Baru Pesantren

oleh -

Banyuwangi, ArahJatim.com – Dinas Kesehatan Banyuwangi terus melakukan penanganan cepat terhadap munculnya kasus konfirmasi positif pada santri di salah satu pondok pesantren di kabupaten tersebut. Langkah berupa pemeriksaan kesehatan, tracing, uji swab dan penyemprotan disinfektan ini didukung langsung Kementerian Kesehatan dan Dinas Kesehatan Provinsi yang juga ikut terjun ke lokasi. 

Kepala Dinas Kesehatan Banyuwangi dr Widji Lestariono mengatakan, pihaknya terus melakukan penelusuran (tracing) terhadap para santri. 

”Mereka yang bergejala ataupun kontak erat dari santri yang yang kemarin terkonfirmasi positif langsung ditangani petugas kesehatan. Kami lakukan uji swab di tempat. Hari ini kami targetkan pengambilan 80 swab santri,” kata Rio, sapaan akrab Widji Lestariono, Sabtu (22/8/2020).

Pengambilan uji swab, jelas Rio, dilakukan terutama pada santri yang memiliki gejala mengarah pada covid-19. Swab dilakukan di lingkungan pondok untuk memudahkan langkah penanganan. 

“Fokus kami bukan lagi pada rapid test, tapi santri yang ada gejala covid-19 langsung kita ambil swab. Ini dilakukan sebagai upaya keras dari kami untuk memutus penyebaran virus ini di kalangan santri sesuai instruksi Pak Bupati Azwar Anas yang terus memantau penanganan ini,” kata Rio. 

Seperti diketahui, sebanyak 77 santri di salah satu pondok pesantren di Banyuwangi terinfeksi Covid-19, setelah awalnya dideteksi oleh Puskesmas dan langsung dilakukan penanganan sesuai protokol kesehatan beberapa hari lalu.

Pemkab Banyuwangi bersama Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPPD) dan PMI, lanjut Rio, juga melakukan penyemprotan cairan disinfektan di kompleks pesantren. 

“Kami terus berkoordinasi dengan pihak ponpes untuk penanganan ini. Disinfeksi ini kita lakukan rutin di lingkungan pondok. Kami berharap penularan covid dapat dicegah,” pungkas Rio. (adv.hmsbwi/ful)