Soal Kemungkinan Pemberangkatan Jemaah Haji, Ini Pesan Ketua DPD RI

oleh -

Jakarta, ArahJatim.com – Indonesia siap kembali memberangkatkan jemaah haji pada tahun ini. Dimulai dengan mempersiapkan moda transportasi 18 unit maskapai Garuda Indonesia. Kendati begitu, sejauh ini Pemerintah Arab Saudi belum memberikan kepastian mengenai pemberangkatan jamaah haji oleh karena wabah Covid-19 belum juga reda.

Atas situasi itu, ada dua pesan yang disampaikan oleh Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti. Pertama, ia meminta kepada pemerintah untuk terus menjalin komunikasi dengan Pemerintah Arab Saudi.

“Terus lakukan lobby untuk mendapatkan kepastian pemberangkatan,” kata LaNyalla dalam keterangan resminya, Selasa (16/3/2021).

Di sisi lain, mantan Ketua Umum PSSI itu meminta kepada calon jemaah haji untuk siap, jika Pemerintah Arab Saudi belum membuka peluang umroh maupun haji besar pada tahun ini.

“Calon jemaah haji harus memperhitungkan kemungkinan tidak adanya pemberangkatan haji. Jadi, jemaah pun siap menerima jika terjadi penundaan berangkat,” ujar alumnus Universitas Brawijaya Malang tersebut.

Kendati begitu, persiapan juga harus terus dilakukan untuk menyambut peluang dibukanya kembali pemberangkatan jemaah haji oleh Pemerintah Arab Saudi. Persiapan dilakukan dengan matang agar tak terjadi ketidaksiapan jika sewaktu-waktu keran pemberangkatan jemaah haji telah diizinkan kembali untuk diberangkatkan.

“Segala kemungkinan kita harus perhitungkan dengan matang, baik kemungkinan belum dibukanya pemberangkatan jemaah haji maupun dibukanya kembali pemberangkatan haji. Dalam situasi seperti ini kita harus siap dengan segala kemungkinan,” kata mantan Ketua Umum Kadin Jawa Timur ini.

Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Novie Riyanto mengatakan, pihaknya telah menyiapkan 18 dari 37 pesawat milik Garuda Indonesia yang biasa digunakan untuk mengangkut jemaah calon haji Indonesia.(***)